Bus Tingkat Kombinasi Penumpang dan Motor: Dulu Merana, Sekarang Berkelana

Bus motobus
Bus tingkat kombinasi penumpang dan sepeda motor saat masih baru dan keadaan terkininya | foto: GridOto dan Muhammad Aliefvian S

REDigest.web.id, 1/8 – Bus dan bagasi, adalah dua hal yang tidak bisa dipisahkan sedari dulu. Bagasi pada bagian bawah bus dirancang untuk mengangkut barang bawaan yang banyak namun memiliki kapasitas yang cukup terbatas seperti tidak muat memasukkan sepeda motor secara utuh. Salah satu penyebabnya yaitu ketinggian bagasi yang sempit atau ruang kosong yang sedikit khususnya pada bus yang menggunakan sasis ladder frame.

Alternatifnya sepeda motor yang diangkut tersebut dimasukkan ke dalam ruang penumpang hingga meletakkan di atas atau belakang bus. Di beberapa kasus sepeda motor yang “dipaksa” masuk ke dalam bagasi akan dipreteli terlebih dahulu seperti lepas kaca spion atau roda.

Bagasi bus
Terbatasnya ruang bagasi bus pada zaman dahulu mengakibatkan sepeda motor yang diangkut ke dalam harus dipreteli terlebih dahulu | foto: news.okezone.com

Di kuartal pertama tahun 2015 terlahir sebuah bus yang memiliki kapasitas bagasi besar. Bus yang dimaksud yaitu PO Primadona buatan karoseri Nusantara Gemilang bodi Cityliner spesifikasi super high deck (SHD) dan menggunakan sasis Scania K310iB. Pada bus ini memiliki bagasi besar yang dapat membawa sepeda motor. Sesuai jenisnya, ukuran bus ini lebih tinggi daripada bus-bus lainnya yang masih mengusung bodi high deck dan non high deck pada saat itu.

Seiring waktu banyak industri karoseri membuat bus-bus yang memiliki kapasitas bagasi besar yang dibalut bodi SHD, terlebih sejak karoseri Adiputro memperkenalkan bodi Jetbus2+ SHD pada acara GIIAS 2015 menjadikan bodi ini semakin banyak populasinya di jalanan dan menjadi pemimpin di pasarnya. Ditambah beberapa PO mulai mempromosikan pengiriman sepeda motor melalui armada bus SHD dari berbagai Karoseri.

Bus pandawa
Pandawa 87 “Monaco” dengan unit Jetbus2+ SHD pertama di Indonesia ex GIIAS 2015 yang kini telah dirombak menjadi Jetbus3+ facelift | foto: RED/Enrico Perdana Putra

Saat di Motobus 

2 tahun kemudian, tepatnya pada 2017 muncul sebuah Perusahaan Otobus (PO) yang memiliki konsep “bawa motor naik bus sambil santai”. PO tersebut ialah Motobus yang memakai bus buatan karoseri Nusantara Gemilang bodi Cityliner Double Deck dan menggunakan sasis Mercedes Benz OC500RF 2542.

Berbeda dengan bus double decker kebanyakan yang di mana dek bawah dipergunakan sebagai ruang untuk penumpang, pada Motobus dek bawahnya justru dipergunakan sebagai ruang yang dikhususkan untuk menampung sepeda motor.

Bus Motobus
Bus tingkat kombinasi milik Motobus saat masih baru, dek atas sebagai tempat untuk penumpang, dek bawah sebagai tempat untuk mengangkut sepeda motor | foto: GridOto

Mulanya bus dengan kapasitas total 50 tempat duduk ini menawarkan perjalanan membawa motor dengan menggunakan bus serta pengendara atau pengguna tinggal duduk menikmati perjalanan di dalam bus pada relasi Jakarta-Bandung PP. Dengan tarif mulai dari Rp119.000-Rp249.000 pemesan dapat memilih berbagai opsi yang tersedia, bahkan tersedia juga tarif untuk penumpang anak-anak dengan harga Rp69.000.

Dalam konsepnya bus yang seharusnya berangkat perdana pada 27 Oktober 2017 batal dilakukan, tidak diketahui penyebab pastinya apakah membenahi beberapa hal teknis pada perusahaan otobus ini atau masalah perizinan dinas atau faktor lainnya.

Pindah ke Kaliptra Pesona Mandiri (KPM)

Bus Motobus
Bertahun-tahun tidak terpakai, bus tingkat kombinasi milik Motobus terjual ke PO KPM asal Cimahi | foto: Muhammad Aliefvian S

Berbulan-bulan hingga lebih dari setahun nasib bus double decker Motobus terkatung-katung, hingga pada tahun 2019 bus ini terjual ke perusahaan otobus pariwisata asal Cimahi, ialah PO KPM (Kaliptra Pesona Mandiri). Oleh perusahaan otobus ini interior bus di dek bawah diubah dari sebelumnya ruang kosong tempat meletakkan sepeda motor menjadi ruang penumpang yang dilengkapi tempat duduk.

Bus Motobus
Setelah pindah ke KPM, dek bawah yang semula kosong untuk angkut motor dijadikan ruang penumpang dengan menambahkan kursi | foto: Muhammad Aliefvian S

Selama di KPM bus ini lebih sering diam di garasi, namun di waktu-waktu tertentu bus ini disewa ke luar kota. Diketahui bus ini pernah jalan ke kota Garut, Pangandaran, hingga Yogyakarta. Bahkan pada arus mudik 2021 bus ini pernah digunakan sebagai bus antar kota antar provinsi yang kerja sama operasi (KSO) dengan PO KMS (Kami Saiyo) dengan rute Bandung-Jakarta-Padang via lintas timur.

Bus Motobus
Bus tingkat KPM kerja sama dengan KMS saat berdinas sebagai bus AKAP melewati tikungan panorama 1 atau Sitinjau Lauik | foto: Robby Rotana yulian

Sekarang di Agung Sejati

Di tahun 2022 lagi-lagi bus ini terjual ke salah satu perusahaan otobus yang merintis layanan bus malam antar kota antar provinsi pada September 2021, ialah PO Agung Sejati. Oleh pihak Agung Sejati interior pada dek atas bus ini tidak mengalami perubahan, sedangkan pada dek bawah yang sebelumnya terdapat kursi kini dikosongkan kembali untuk mengangkut sepeda motor, bahkan barang  ukuran besar seperti gerobak bakso juga dapat dimasukkan. Selain itu toilet pada bus ini telah ditambahkan sebagai pemenuhan kebutuhan fasilitas pada bus AKAP.

Bus Agung Sejati
Terjual ke Agung Sejati, bus tingkat kombinasi ini bertugas sebagai bus malam antar kota antar provinsi dari dan ke Wonogiri | foto: Nugroho Dwi Saputra
Interior bus
Interior dek atas, kapasitas masih 50 tempat duduk konfigurasi 2-2 dengan penamaan kelas oleh Agung Sejati sebagai Golden VIP | foto: Muhammad Aliefvian S
Interior dek bawah, kursi yang dulu sempat terpasang kini dilepas dan fungsi dari dek bawah sebagai angkut sepeda motor dapat dimaksimalkan kembali | foto: Muhammad Aliefvian S

Mulai dinas pada awal April, bus tingkat kombinasi ini bertugas sebagai bus malam kelas Golden VIP rute Parung-Purwantoro PP. Dinasan bus ini juga bersamaan dengan dimulainya masa angkutan arus mudik dan arus balik lebaran 2022.

Menjelang akhir Mei bus berhenti beroperasi sementara waktu untuk melakukan repair cat dan livery dari sebelumnya oranye bawaan dari Motobus menjadi hitam seperti bus Agung Sejati lainnya di karoseri Laksana. Pertengahan Juli bus rilis dari Karoseri Laksana dan kembali berdinas di rute Parung-Purwantoro PP.

Bus agung sejati
Sisi depan-samping bus tingkat kombinasi PO Agung Sejati | foto: RED/Enrico Perdana Putra
Bus agung sejati
Sisi samping-belakang bus tingkat kombinasi PO Agung Sejati | foto: RED/Enrico Perdana Putra

Selang beberapa hari, bus kembali berhenti beroperasi karena interior pada dek atas dilakukan pemasangan ulang jumlah kursi dan melakukan upgrade kelas dari sebelumnya Golden VIP menjadi Golden First, dan kini bus telah berdinas melayani penumpang di rute yang sama seperti sedia kala. Berikut informasi bus tingkat kombinasi milik Agung Sejati yang tim REDaksi kumpulkan :

Spesifikasi bus tingkat kombinasi PO Agung Sejati

Karoseri = Nusantara Gemilang
Bodi = Cityliner Double Decker
Sasis = Mercedes-Benz OC500RF 2542
Jenis bus = bus tingkat dua lantai, dek atas penumpang, dek bawah barang
Dimensi = 13500 x 2500 x 4160 mm

Bus = PT. Agung Sejati Abadi
Julukan = AS-133 Arrow
Kelas = Golden First Class (Non Ekonomi)
Kursi = 36 tempat duduk dengan reclining dan leg rest
Fasilitas = bantal leher, bed cover, service makan, snack, toilet, charger handphone
Rute = Parung – Ciputat – Pondok Pinang – Sumber Arta – Bekasi Timur – Salatiga – Boyolali – Kartasura – Solo – Sukoharjo – Wonogiri – Ngadirojo – Jatisrono – Purwantoro
Tarif = Rp210.000

Diluar Sana Masih Ada Lagi

Selain Agung Sejati terdapat satu perusahaan otobus lainnya yang mempunyai bus double decker dengan dek bawah memuat kendaraan, ialah PO Pandawa 87 dengan bodi Jetbus3+ SDD Voyager. Bus yang pertama kali diperlihatkan pada acara GIIAS 2019 ini berbeda dengan bus tingkat kombinasi Agung Sejati.

Bus pandawa
Bus tingkat kombinasi dengan dek atas sebagai ruang penumpang dan dek bawah sebagai tempat untuk mengangkut mobil, kini bus ini dimiliki oleh PO Pandawa 87 | foto: RED/Enrico Perdana Putra

Dek bawah pada bus ini tidak memuat sepeda motor, melainkan memuat sebuah mobil sport 2 pintu model Mercedes Benz AMG GT. Meski dapat mengangkut mobil, namun tidak bisa memasukkan berbagai jenis mobil seperti SUV atau MPV karena keterbatasan dimensi ruang dari dek bawah tersebut.

Bus pandawa
Dek bawah yang dipergunakan untuk mengangkut mobil, tampak mobil sport Mercedes Benz AMG GT digunakan sebagai model simulasi | foto: RED/Enrico Perdana Putra

Bus dengan sasis Mercedes Benz OC500RF 2542 ini sebelumnya bertugas sebagai bus pariwisata kelas premium dengan kelengkapan dek atas terdiri dari kursi Super Eksekutif sebanyak 14 tempat duduk, sofa memuat 3 tempat duduk, dan ruang santai dengan 8 tempat duduk, tidak lupa disediakan juga mini bar yang dilengkapi dengan lemari dan kulkas.

Bus pandawa
Bus tingkat kombinasi Pandawa 87 yang dipergunakan sebagai bus malam dari Tangerang menuju Banyuwangi | foto: agunk.drwn2710

Baru-baru ini bus tingkat kombinasi milik Pandawa 87 tersebut dijalankan sebagai bus antar kota. Pada 24 Juli 2022 bus ini sempat jalan rute pendek pada relasi Banyuwangi-Pasuruan menggantikan unit Pandawa lainnya yang mengalami perbaikan, namun di tanggal 28 Juli bus ini melayani rute full service sebagai bus malam antar kota antar provinsi rute Banyuwangi-Tangerang. (RED/EPP)

—————–

Terima kasih sudah mempercayakan kami sebagai referensi berita perkeretaapian Anda. Dengan misi sebagai media perkeretaapian yang independen dan faktual, RE Digest hingga saat ini beroperasi dengan biaya pribadi dari masing-masing Tim REDaksi.

Oleh karena itu, kami meminta sedikit bantuan: hanya dengan Rp 5000 tiap bulannya, Anda sudah membantu kami untuk tetap beroperasi dan menjadi lebih baik. Sampaikan dukungan dan donasi Anda melalui link Trakteer kami di bawah ini.

donasi Trakteer

Tinggalkan komentar...

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.

×
%d blogger menyukai ini: