Berita KAIndonesiaKereta Api

Sering Dilanggar, Perlintasan Teteg Malioboro Ditutup

Pagar di perlintasan Teteg Malioboro, hanya bisa dilewati pejalan kaki yang menyeberang rel kereta api. Foto diambil, Senin (24/4/2023) pukul 15.00 WIB
Pejalan kaki melintasi perlintasan teteg stasiun Tugu | Foto: Tribunjogja.com

REDigest.web.id, 30/4 – Meski sosialisasi keselamatan di perlintasan sebidang rutin dilakukan, mungkin kejadian pelanggaran di perlintasan kereta api masih sering dijumpai oleh pembaca.

Baru – baru ini, Dishub Kota Yogyakarta bersama KAI Daop 6 menutup perlintasan sebidang di area Malioboro. Perlintasan tersebut sebelumnya cukup populer karena memiliki ke”khas”an palang pintu yang merupakan pagar bergeser dan dikenal juga sebagai Teteg Stasiun Tugu.

Petugas sedang memasang besi penghalang
Petugas sedang memasang besi penghalang | Foto: Radar Jogja

Demi keselamatan bersama, perlintasan tersebut resmi dipasangi palang besi baik di sisi utara maupun sisi selatan untuk menghalau kendaraan bermotor melintas. Palang besi tersebut didesain masih dapat dilalui pejalan kaki, pesepeda, dan kursi roda.

Melansir dari Radar Jogja, sebelumnya perlintasan ini sering dilalui juga oleh becak dan pengendara motor namun harus dengan dituntun bukan dinaiki. Terlebih perlintasan tersebut memang tidak didesain untuk mengakomodir kendaraan bermotor, ditambah volume perjalanan kereta yang cukup tinggi.

Namun hal tersebut sering dilanggar oleh pengendara motor yang sering melintasi rel dengan tetap mengendarai motornya, ditambah lagi adanya konflik dengan pejalan kaki karena tersenggol kendaraan yang melintas. Melansir dari Harian Jogja, pihak kepolisian pun pernah melakukan razia di area tersebut dan menilang pelanggar lalu lintas.

Namun kebijakan ini bukan tanpa keluhan. Melalui Suarajogja.id, penutupan ini berimbas pada para pengayuh becak yang tidak bisa melintas sehingga mereka kesulitan menuju Malioboro.

Akses yang dapat mereka gunakan melalui Jalan Abu Bakar Ali untuk menuju Malioboro, namun jalan tersebut memiliki kontur menanjak dan turunan. Karenanya para tukang becak yang terdampak penutupan perlintasan ini berharap penutupan ini hanya sementara dan meminta disediakan solusi bagi para tukang becak kayuh jika penutupan permanen.

Sementara mengutip dari Radar Jogja,  Dinas Perhubungan Kota Jogja tengah mengkaji pembangunan underpass atau jembatan penyeberangan orang (JPO). Hal ini dikarenakan setidaknya ada sekitar 1.400 orang per jam yang melintasi perlintasan kereta saat musim liburan. (RED/ADR)


Terima kasih sudah mempercayakan kami sebagai referensi berita perkeretaapian Anda. Dengan misi sebagai media perkeretaapian yang independen dan faktual, RE Digest hingga saat ini beroperasi dengan biaya pribadi dari masing-masing Tim REDaksi.

Donasi yang Anda berikan sangat membantu kami untuk terus beroperasi dan meningkatkan kualitas informasi yang kami sajikan. Sampaikan dukungan dan donasi Anda melalui link Trakteer di bawah ini

donasi Trakteer

Tinggalkan komentar...

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.

×