Lahirnya Sistem Tunjuk Sebut dan Perkembangan Penerapannya di Indonesia

Apa itu Tunjuk Sebut?

Kondektur Odakyu melakukan tunjuk sebut
Kondektur Odakyu melakukan tunjuk sebut | Foto: Cassiopeia Sweet, Wikimedia Commons, Domain Publik

Tunjuk sebut (指差呼称; Yubisashi Kanko, atau 指差喚呼; Shisha Kanko) sudah digunakan oleh pegawai kereta api di Jepang sejak 100 tahun yang lalu. Tunjuk sebut bermula dari seorang masinis lokomotif uap Jepang bernama Yasoichi Hori, yang mengalami sakit mata saat berdinas. Untuk memastikan sinyal yang dilihatnya, ia menyebutkan status sinyal (aman, hati-hati, atau berhenti) kepada stoker (asistennya). Asistennya lalu membalas menyebutkan status sinyal itu, jika sesuai maka apa yang dilihat Hori adalah posisi sinyal yang benar. Para peneliti kemudian menyimpulkan bahwa cara ini sangat tepat untuk mengurangi kesalahan dalam bekerja.

Tahun 1913, sistem ini diperkenalkan secara resmi di panduan berdinas kereta api Jepang, dan dikenal sebagai “kanko oto” (sebut dan jawab). Tunjuk diperkenalkan belakangan, kira-kira sekitar tahun 1925. Kombinasi tunjuk dan sebut lalu menjadi peraturan wajib di seluruh perusahaan transportasi di Jepang sejak 1925.

Menurut hasil penelitian yang dilakukan oleh Railway Technical Research Institute, tunjuk sebut berhasil mengurangi kemungkinan kesalahan (human error) dari 2,38 kesalahan per 100 aksi menjadi hanya 0,38 kesalahan per 100 aksi.

Di Indonesia, tunjuk-sebut mulai diperkenalkan dalam dunia perkeretaapian mulai tahun 90-an, khususnya di (kala itu) Jabotabek. Bagaimana penerapannya? Simak terus di halaman berikutnya.

Halaman Selanjutnya: Awal Penerapan Tunjuk Sebut di Indonesia: Marka Masinis Berteriak
Halaman Sebelumnya: Pembuka

—————–

Terima kasih sudah mempercayakan kami sebagai referensi berita perkeretaapian Anda. Dengan misi sebagai media perkeretaapian yang independen dan faktual, RE Digest hingga saat ini beroperasi dengan biaya pribadi dari masing-masing Tim REDaksi.

Oleh karena itu, kami meminta sedikit bantuan: hanya dengan Rp 5000 tiap bulannya, Anda sudah membantu kami untuk tetap beroperasi dan menjadi lebih baik. Sampaikan dukungan dan donasi Anda melalui link Trakteer kami di bawah ini.

donasi Trakteer

Pages ( 2 of 4 ): « Sebelumnya1 2 34Berikutnya »

TB Gemilang Pratama

Railway Enthusiast | Bus Enthusiast | Enterpreneur | Free Thinker with Responsibility |

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.

×